Tahun baru adalah hari yang ditunggu dan dirayakan oleh sebagian orang. DULU, ku juga merayakannya… y bukan merayakan yang pergi ketempat ramai dan melihat petasan yang menyala2,, hanya dirumah aja, sambil nonton tv menunggu count down menuju tahun baru. Seru banget ngeliat indahnya petasan yg hanya ada staun skali itu. takjub dah gw! Oke oke, ga terlalu banyak deh critainnya, ntar malah ku bernostalgila dengan kebiasaan buruk ku..

Tapiii.,.,, jreng.., jreng… hal itu sudah dua tahun ku tinggalkan, karena ku sudah berubah! (kayak power ranger gitu.. haha..) ku jam 12 dah tertidur pulas, lebih nikmat euy! alhamdulillah ku mulai dibukakan pikiranku yg slama ini tertutup. Ntaran aja y kita ngomongin dari sudut pandang islamnya, ntar malah pada bête bacanya.. hehe..

Dua tahun lalu, klo ga salah jaman2nya daerah sidoarjo mulai terkenal deh (lapindo maksudnya) trus dipenghujung tahun juga banyak bencana lainnya yg terjadi. Tapi, walau bagaimanapun, tahun baru tetap harus kudu dirayakan ditempat2 keramaian. Ga bermoral banget sih! klo di ibaratkan buku, dibuku yang sama, namun lembaran pertama menggambarkan orang2 yang sedang menderita karna dikasih cobaan berupa musibah, namun dilembar berikutnya menggambarkan orang yg sedang sorak sorai bergembira, kagak punya hati banget sih..!!! itu saudara kalian!!! Knapa kalian ga berempati sama skali??? Padahal kayak di monas, skali perayaan tahun baru, bisa habis lebih dari 300 juta hanya untuk petasannya aja blum  embel2 lainnya, coba duit sbanyak itu disumbangkan untuk orang2 yang terkena bencana, sangat terbantu skali. Itu aja baru dari satu tempat, blum ancol, blum rampal, blum di tempat2 lain.

Setelah meriah detik2 pergantian tahun berlalu, jika kmu kluar jam8, pasti jalanan menjadi smakin sepi.. ku langsung berpikir, gimana shalat subuhnya bagi yg mengaku islam? Ketinggalan ga tuh??! Allah juga punya hak atas waktu kalian loh! Awas aja klo kau meninggalkannya! Ku cubit kau…. Hahahha….

So, Allah memberikan otak kepada kita untuk berpikir dan hati untuk membantu otak dalam memutuskan suatu keputusan, dan iman sebagai landasan pengambilan keputusan. Kamu akan menjadi orang yg lebih bernilai dan bukan menjadi ordinary people kalau kau menggabungkannya. Ya mungkin itu sebagian alesan dari aku knapa ga merayakan dan bersedih plus kesel ama orang2 yg merayakannya. Stiap tgl 31 des pastiku berdoa agar diturunkan hujan biar ga ada yg bisa mrayakannya.

Stelah ku baca bulletin or oase yg didapat dari kampus, ada ayat yg menyebutkan yang intinya, jika kamu melakukan kebiasaan suatu kaum, maka kamu termasuk kaum itu.. ya insya Allah ga terlalu jauhlah dari ayatnya… hihihi… ku juga ga terlalu tau gimana sejarahnya or awal mula perayaan tahun baru di Indonesia or berbagai negara lainnya, tapi saya yakin klo itu adalah kbiasaan2 budaya barat dan kaum tertentu yang sengaja menyebarkannya kepada warga muslim agar warga muslim semakin jauh dari fitrahnya dan lebih menyukai kehidupan dunia yang begitu fana,,, hahaha…. Nulis apa sih aku, bingung sendirikan?!! Ku harap kalian bisa mengubah kebiasaan kalian untuk kebaikan kalian juga untuk hubunganmu dengan Allah,