hmm..

ternyata ada perbedaan, sangat banyak perbedaan dari hidupku yang dulu dan yang sekarang, dari lingkunganku yang dulu dengan yang skarang… wah, senangnya berada di lingkungan yang bisa membuat kita semakin baik lagi, bisa membuat diri kita semakin bernilai, bisa membuat prestasi di kampus semakin baik lagi, membuat diri kita dihargai, bisa mengingatkan kita kepada hari akhir, dan terus istiqomah dijalan-Nya.

kmarin aku ikut kajian di MRP, hihihi… bukannya narsis apalagi sombong, tetapi ya cuma berbagi ilmu ajah…

tapi emang, menurut aku yang masih pemula, kajian di MRP tuh sangat berat bgt temanya (jgn bilang2 ikhwah lain yah.. rahasia kita aja.. hihi),, tp ternyata dari tema itu juga banyak yang bisa diambil hikmahnya… walau rada ngantuk juga sih dengerinnya,,, hehehe….

ku semakin percaya jika Allah akan selalu memberikan pertolongan kepada hambanya yg istiqomah dijalannya… ga cuma dari cerita pribadi ustadz aja tp sebelum mulai kajian, temenku juga sempet cerita tentang pertolongan Allah yg diperolehnya… ku melihat mereka sangat bersyukur dan ikhlas sekali dengan kehidupan dunia ini… dunia tidak menjadi beban bagi mereka….

sebenarnya kita juga sering banget mendapatkan pertolongan-Nya, tp kadang kita ngga sadar dan cuma merasa jika semuanya adalah kebetulan… padahal ga ada yg kebetulan di dunia ini, semua sudah di setting oleh Allah… namun sayangnya kebetulan2 itu tidak membuat kita bersyukur… haduh2… jgn lagi yah…. hihihi

contoh kecilnya, ku dulu berharap bgt bisa kuliah di jakarta, tp ternyata keterima SPMB di UNIBRAW, sempet kacau pikiranku… tp alhamdulillah Allah menguatkan hatiku untuk kuliah di malang.. ternyata apa hikmah yg ku dapat? buannnyyyyaaaaaakkk…. 1.) ku bisa hidup mandiri (sebenernya sih ku ngga manja, tp karena ku anak terakhir, sebagian orang bilang klo aku anak mami.. ya nggalah!)… 2.) ku mendapatkan lingkungan baru yg bisa membawaku bangkit dari keterpurukan… 3.) Allah sengaja menyelamatkan diriku dari lingkungan ku yang dulu… 4.) membuatku semakin mencintai islam… 5.) belajar banyak tentang islam… de el el

oia, kembali lagi pada kajian kmarin yah (ngelantur aja nih aku dari tadi)… pas sesi pertanyaan, ada pertanyaan yg isinya insya Allah sperti ini, “ustadz, gimana klo sy sering membayangkan seorang ikhwan yg saya anggap akan menjadi suami saya kelak, apakah itu dosa? bagaimana solusinya?”

ku seperti ngaca banget deh pas denger pertanyaan itu… (no comment)

ustadz kmudian menjawab : hal itu adalah DOSA, karena kita dilarang untuk membayangkan wajah ikhwan bagi akhwat atau akhwat bagi ikhwan… (karna itu termasuk zina pikiran.. wow kan!) kita hanya boleh membayangkan kriteria suami/istri yang kelak menjadi pasangan kita… kriteria nya saja… tanpa wajahnya….

gile… keren bgt nih, ga sia2 deh ikut kajian kmarin, ada ‘buah’ yg bisa dipetik..

hebat banget y agama kita ini sbenernya, Islam melarang umatnya untuk membayangkan makhluk-Nya agar keimanannya tetap terjaga, agar fokus kita tidak terpecah kesana kemari, agar kita tidak tergila2 dengan makhluk-Nya, agar kita ngga patahati klo ditolak, terus gantung diri di pohon sawo (perasaan pohonnya pendek deh? ha3).. jadi cara ta’aruf emang keren bgt dah! selain membuat kita ga patahati, ngebuat kita ga malu juga klo ditolak (kata orang), ku juga lagi blajar tuh gmana prosedurnya🙂